Anak kecil main api. Terbakar hatinya yang sepi. Air mata darah bercampur keringat. Bumi dipijak milik orang.Nenek moyang kaya-raya Tergadai seluruh harta benda. Akibat sengketa sesamalah kita. Cinta lenyap di arus zaman.Indahnya bumi kita ini. Warisan berkurun lamanya. Hasil mengalir ke tangan yang lain. Peribumi merintih sendiri.Masa depan sungguh kelam. Kan lenyap peristiwa semalam. Tertutuplah hati terkunci mati. Maruah peribadi dah hilang. Kini kita cuma tinggal kuasa. Yang akan menentukan bangsa. Bersatulah hati bersama berbakti. Pulih kembali harga diri.

Tuesday, September 1, 2015

dah kenyang-bila nak berhenti makan




sukaaaaanya


Perdana menteri yang liat hendak  berhenti, mungkin  masih menuggu derma seterusnya yang lebih besar sehingga 3.6 bilion. Juga berasa takut hendak berhenti yang akan kehilangan kuasa dikhuatiri penggantinya memasukkannya ke lokap polis atas pelbagai kesalahan.

Barangkali hendak adakan cabutan undi seluruh negara samada dia disukai atau tidak sebagai PM. Kiranya di beri pilihan di sukai atau tidak, sudah pasti orang-orang Cina sama ada dari MCA atau DAP tidak perkenan dengan perangai Najib.

Bangsa India lebih kurang melayu duduk atas pagar yang dikeluarkan sedikit modal dari 2.6 bilion itu belikan gula beras, dan pelbagai makanan ,berkemungkinan turut serta dari geleng ke angguk terhadap Najib.

Rakyat yang berakal dan berfikiran terbuka terutama yang terlibat dan menyokong demontrasi BERSIH amat marah terhadap Najib yang melabelkan mereka  kecetekan minda dan miskin semangat kebangsaan.

Tokoh bilionair derma ini sungguh lancang mulutnya memberi  gelaran golongan rakyat pelbagai nama seperti bangsat,haramjadah dan pelbagai kategori manusia.

Rakyat ,khususnya peserta BERSIH 4 merupakan perancang bijak yang mengambil kesempatan suasana merdeka, menyatakan pandangan dan melahirkan perasaan tidak puashati terhadap kerajaan,berkaitan isu semasa dan menuntut pilihanraya bersih dari merasuah rakyat. Sebagaimana kerajaan BN mengambil kesempatan menggunakan wang kerajaan atas nama BN membuat pelbagai projek untuk pengundi dan pemberian tunai seperti BR1M.

Mengubah kerajaan yang sedia ada tidak berjaya kerana pilihanraya tidak bersih yang kebanyakan rakyat sebagai pengundi  di rasuah. Terbukti dengan sumbangan 2.6 bilion untuk pilihanraya.Parti yang banyak wang akan berterusan mengekalkan kemenangan.

Demonstrasi jalanan tidak menggugat  ketenteraman awam sebagaimana pandangan Najib – Keadaan tidak terkawal berlaku semasa demontrasi diadakan adalah hasil ciptaan provokasi anggota keselamatan atau orang luar yang tidak turut serta berdemontrasi.

Tujuan provokasi yang menghuruharakan perjalanan perhimpunan sebagai alasan anggota keselamatan untuk turut masuk campur mengawal keadaan. Alasan ini juga akan  dijadikan faktor penting  tidak meluluskan permit.

Sejak akhir-akhir ini najib menggunakan kata-kata pemimpin PAS untuk menambah koleksi pembelaan dirinya seperti sokongan Harun Din dan Hadi serta terbaru mengesahkan demontrasi adalah Haram oleh mufti Kelantan.
Kehancuran dan kemusnahan bukan disebabkan oleh rakyat yang berdemontrasi tetapi lebih kepada halatuju pemimpinnya yang diberi kepercayaan  yang berterusan mementingkan diri. Rakyat dapat percuma tunai  950 setahun tetapi pemimpin 2.6 bilion. Ini jumlah yang terbongkar, tidak terkira nilainya yang tersembunyi.

Rakyat tidak ada kesempatan dan tidak akan menjadi pengkhianat yang biasa menjadi pengkhianat adalah pemimpin yang mengkhianat rakyatnya dengan mengambil kesempatan dilantik pemimpin membolot harta kerajaan dan rakyat untuk kekayaaan dirinya sehingga bangsanya menjadi terbangsat.

Tidak seorang pun rakyat  dan bagitu juga pemimpin bercita-cita memusnahkan negara kerana sakitnya berbunuh-berbunuhan antara satu sama lain, yang akhirnya memusnahkan harta yang diperolehi sekian lama. Mereka berdemo kerana menyuarakan hasrat bekendakkan kepimpinan dan kerajaan yang lebih baik dari sedia ada.

Kerajaan yang sedia ada terlalu perasan selama 58 tahun, yang sepatutnya mohon pencen pilihan, yang ketika ini kesihatan untuk mentadbir telah merosot.

Sesiapa pun boleh menjadi pengkhianat bukan rakyat sahaja. Pemimpin megkhianat melalui cara dia memimpin dan membolot harta rakyat - memperolehi 2.6 bilion itu satu  rasuah terbesar. Seandainya  pemimpin tidak  punya kuasa, tidak ada orang hendak menghulur wang sebanyak itu.

Biasanya orang sudah kenyang tentu suka perasaan dan bercakap atau berpidato lebih berkeyakinan dengan nasihat dan bersemangat petrotik. Mereka yang miskin tidak ada masa melahirkan petriotik kerana sibuk mencari makan dan menguruskan hidup..