Friday, November 28, 2014

peremajaan UMNO-relakah yang tua undur..



Perhimpunan parti politik  boleh pada diri sendiri, tidak boleh pada orang” (UMNO)ini, telah melaungkan proses peremajaan perlu dilakukan.Setiap kali perhimpunan itulah ayat yang diulang-ulang.Sekurang-kurangnya mengatakan “generasi muda adalah merupakan pewaris pemimpin masa depan”.

Perlaksanaannya,setiap kali pilihanraya, sama ada pilihanraya umum atau pilihanraya kecil masih ditonjolkan wakil rakyat tua yang sudah berusia 50 tahun ke atas dan telah menjuarai 5 penggal sebagai wakil rakyat.

Keadaan ini berlaku adalah disebabkan tidak ikhlas dan berkepentingan diri  bagi mereka yang dilabelkan tua dalam parti itu. Tidak berupaya melahirkan sikap sukarela mengundur diri dengan  terus membiarkan dirinya menduduki senarai  calon yang dikemukakan  oleh parti, kepada pusat untuk bertanding.

Sekadar beberapa contoh,relakah mereka ini berundur,  bagi memberi ruang kepada golongan muda, menerajui UMNO,seperti Dato,Najib (1953),Tengku Adnan(1950)Dato’seri MustafaMuhamad,(1950),TengkuRazalieh(1937)Isa Samad(1949)Shafie Afdal(1957)ShahrizatJalil (1953)Muhyiddin Yassin(1947)Hishammudin Hussin(1961)Idris Jusoh(1955)dan Ali Rustam (1949).

Mereka semua sudah tua dalam UMNO, tetapi merasakan dirinya berpengalaman serta mampu menjana idea berguna untuk parti dan negara.Melabelkan orang muda bersikap pasif idea yang tidak berpijak dibumi nyata .

Tidak kedengaran ayat-ayat ini dalam UMNO “Tuan Presiden saya menarik diri pencalonan wakil rakyat dan MT parti kerana memberi lalui orang muda” kemudian presiden pun berkata”saya pun bagitu kerana usia saya lebih 60 tahun dan dirasakan tidak produktif lagi bekerja untuk parti”’

Terus menyedihkan ada dikalangan calon tua dalam parti ini telah berusia 60 tahun ke atas mempunyai pelbagai kes,rasuah ,penyelewengan dan kredibiliti akhlaknya dipertikaikan,masih diberi peluang menerajui  parti , merangkap calon wakil rakyat lebih 25 tahun.

Menjadi tandatanya adanya wakil rakyat yang dipilih “hilang timbul”dipersada senarai wakil rakyat sebelum ini,kemudian kelahiran semula pada pilihanraya umum.  

Berpuluh dan beratus anak muda parti berkalibar serta berijazah dalam senarai menunggu, masih parti berkeyakinan golongan tua yang dikutuk keadaannya. Disamping itu wakil calon parti yang berjaya menjadi wakil rakyat itu, bukan dikalangan ahli parti atau penduduk tempatan.

Sikap seorang ketua yang serbasalah terus memilih calon parti kerana mengenang budi dan rakan karib atau kroninya akan menghancurkan  masa depan parti seterusnya parti ketandusan golongan muda.

Selagi ada individu yang menganggap dirinya adalah penting dalam parti dan memikirkan dirinya adalah seorang idealis  yang berpengaruh serta menggunakan pengaruhnya dengan meletakkan dirinya tidak boleh ditegur maka  bersedia ke arah jahanamnya parti serta tidak usah berbicara peremajaan politik.Fikirkan mana ada buluh yang tidak berbuku.

Peremajaan tidak tercapai kerana takut dan tidak sanggup dicabar oleh ahli parti wakil pemuda,atau remaja .Bermegah dengan pengalaman  dan tidak muhasabah diri terhadap usia, serta kegunaan kepada parti, tidak akan menyumbang kepada usaha peremajaan.

Memang benar calon seperti ini menang dalam pilihanraya mengalahkan calon yang lebih bersih darinya, tetapi mereka yang mengundinya melihat sumbangan kepada parti, serta kejayaan kempen sentiment kaum,rasuah pengundi berbentuk hadiah, yang merupakan  alat atau ayat ‘power’ kepada bangsa melayu yang sentiasa lemah apabila termakan budi.

Situasi ini menyebabkan orang melayu sentiasa 'mandi dalam cupak'.

Menunggu golongan tua dalam parti, diundurkan secara terhormat ,bagai menarik rambut dalam tepung.Golongan ini amat sensitif dan liat untuk meninggalkan jawatan yang memberi sumber rezeki secara mudah. 

Golongan penyakit dalam parti ini ,sekiranya mula-mula menjadi wakil rakyat berusia 35 tahun ,5 penggal kemudian pasti telah berusia 60 tahun.

Bagaimana proses peremajaan dapat dilakukan kiranya ahli parti tua berterusan menjaga periuk yang sentiasa hendak dipenuhkan.Sikap berkorban untuk kecemerlangan parti dan peremajaan parti  sukar diteruskan kiranya tiada usaha menghadkan umur persaraan wakil rakyat atau had penggal menjadi wakil rakyat.

Kesimpulannya, ahli parti terutama yang berkuasa takut meninggalkan kuasa ,tidak ikhlas berkhidmat untuk parti dan rakyat. Menjerit dan melaung di perhimpunan  telah menjadi satu kebiasaan atau alat supaya perwakilan terangguk-angguk  mengesahkan yang melaung itu bernas  hujahnya, memang hebat dan berkalibar.


Tuesday, November 25, 2014

hidup mesti fikirkan perut sendiri....

Harga getah yang jatuh teruk menyukarkan kehidupan penoreh di desa. sekarang RM1.60./kg sekilogram berbanding dulu RM5.00.Kejatuhan harga pasaran getah dunia bukan saja menyebabkan pendapatan penoreh dan pemilik kebun getah terjejas, malahhampir setengah juta penoreh getah dan pekebun kecil terpaksa bergelut..
untuk hidup seharian ekoran kesan kenaikan kos sara hidup –NASIB PENGUNDI...
Gaji dan elaun mesyuarat ahli Parlimen dijangka dinaikkan lebih sekali ganda pada 2015 iaitu sekurang-kurangnya RM16,000 dan RM500 sehari masing-masing pendapatan naik 100% .
UNTUNG WAKIL RAKYAT ,RAKYAT JUGA YANG BODOH..
Jika dulu mereka menikmati hasil menoreh getah sehingga RM1,500 sebulan, tetapi kini hanya mampu memperoleh pendapatan antara RM500 hingga RM600 . Hilang atau turun kira-kira 66% daripada pendapatan asal sejak awal tahun ini
Nathan, seorang buruh kasar yang mencurah dan melicinkan bitumen. Pendapatan RM2,000 sebulan selepas ditambah dengan gaji kilang isterinya RM800 sebulan. bekerja di kedai serbaneka itu dari 8 pagi hingga 8 malam,..
bekerja di kedai serbaneka itu dari 8 pagi hingga 8 malam, dia bangun jam 3 pagi untuk memasak nasi lemak -PENGUNDI

Dia berkata, bil barang runcit yang dulunya RM70 atau RM80 seminggu kini meningkat RM150 dan sebab itulah dia hanya mampu bayaran. rumah adalah RM350 bagi ansuran bank -flat mereka di Ara Damansara . - PENGUNDI

Pekerja kebun Mohd Shamsul Hashim berkata terpaksa buat kerja sambilan lain untuk tampung 5 anaknya.   Kerja menoreh saja tidak mampu menanggung 5 anaknya yang berusia antara 3 hingga 12 tahun - PENGUNDI

Keadaan itu menyebabkan beliau terpaksa membuat kerja sampingan sebagai 'despatch' dan memperolehi pendapatan sehingga RM1,200 sebulan. -PENGUNDI

Ada atau tidak rasa simpati terhadap perbezaan pendapatan diantara pengundi dengan wakil rakyat atau calon yang diundi semasa pilihanraya. Pengundi-pengundi mesti disematkan keadaan ini dalam dada hingga pilihanraya akan datang.

Kita berkeyakinan pemimpin yang dilantik boleh bertindak mengawal harga minyak petrol dan diesel sekiranya harga (minyak) di pasaran dunia melambung.Namun kemahuan tersebut tidak dapat ditunaikan memandangkan urusan kewangan perut-perut ahli-ahli parlimen seramai 222 orang perlu di jaga gaji dan elaunnya RM35000.00 sebulan

Hasil muafakat mereka semua adalah penyebab serta penyumbang utama kos sara hidup di negara ini. Gaji mereka bertambah naik semasa rakyat dianiaya dan dilanda masalah untuk meneruskan hidup. Pendapatan wakil yang kita pilih bertambah besar sedangkan pendapatan pengundi bertambah kurang.

Mereka yang kita pilih semasa pilihanraya ke 13 pada 5 Mei 2013, sedikit pun tidak rasa simpati terhadap pengundinya.Untuk rakyat subsidi minyak di tarik menyebabkan harga bahan api tersebut naik seterusnya menaikkan harga barang.

Tidak ada usaha mengurangkan gajinya(wakil rakyat) untuk menambah subsidi bahan-bahan keperluan harian. Harga bahan komoditi seperti getah dan sawit tidak dapat dikawal kerana terlalu bergantung pada harga pasaran dunia.

Sebagai inisiatif menaikkan taraf hidup pengundi-pengundi dikawal harga getah dengan menambah pendapatan pekebun dan penoreh melalui subsidi harga seperti harga padi dan pendapatan tetap nelayan.

Bagaimana kehidupan wakil rakyatnya,menterinya dan para majikannya.Perjuangannya memikirkan rakyat dulu atau perutnya dulu. Campakkan slogan rakyat didahulukan yang terpampang depan mata setiap sudut jalanraya.
Ada atau tidak bila naikkan harga minyak wakil rakyat yang di pilih berfikir macam mana buruh atau penorih getah sebagai pengundi, dikampung berfikir - bila harga minyak naik maka harga barang naik.Sedangkan harga getah terus menurun dan gaji buruh pun tak naik.

Selepas harga minyak di naikkan mereka yang merangka segala perbelanjaan negara ini, dengan mudah menaikkan pendapatan mereka dari elaun kebiasaan, kepada kategori JUSA C,B,A.yang mencecah puluhan ribu ringgit sebulan.

Pengundi terus melopong dan bekerja siang dan malam untuk mendapat kerja lebih masa RM 800 hingga RM1000 sebulan.Disinilah letaknya kebodohan kita sebagai mengundi yang kadangkala sering DI MANUPULASI OLEH MEREKA YANG BEREBUT HENDAK  MENJADI PEMIMPIN
Pemimpin yang kafir kita semua sedia maklum matlamatnya didunia ini, tetapi yang muslim dan menggelar diri ulamak yang bercakap dan membuat rujukan terhadap kehidupan Nabi Muhamad S.A.W bersikap tidak pedulikan rakyatnya atau pengundinya. Berbelanja lebih dari pendapatan

Apakah Nabi kita Muhamad S.A.W kayakan dirinya dahulu, kemudian baru kayakan umatnya. Ahli Parliman muslim kebanyakannya yang telah berumur lebih 50 tahun. Tidak adakah sifat zahid dalam diri mereka dengan mengambil kira mengorbankan sedikit gaji mereka untuk pengundi.

Di parliman berbincang masalah harga getah dan sawit dan kehidupan nelayan dan buruh-buruh atau mereka yang berpendapatan rendah RM1500 sebulan adalah lebih penting dari menerima dan berbincang kenaikan elaun dan gaji ahlinya.