Anak kecil main api. Terbakar hatinya yang sepi. Air mata darah bercampur keringat. Bumi dipijak milik orang.Nenek moyang kaya-raya Tergadai seluruh harta benda. Akibat sengketa sesamalah kita. Cinta lenyap di arus zaman.Indahnya bumi kita ini. Warisan berkurun lamanya. Hasil mengalir ke tangan yang lain. Peribumi merintih sendiri.Masa depan sungguh kelam. Kan lenyap peristiwa semalam. Tertutuplah hati terkunci mati. Maruah peribadi dah hilang. Kini kita cuma tinggal kuasa. Yang akan menentukan bangsa. Bersatulah hati bersama berbakti. Pulih kembali harga diri.

Thursday, March 6, 2014

media .usia,kematangan dan kebebasan





Agaknya media  yang layak- pada pandangan Rani Kulup (NGO)  kiranya menjadi hakim penilai anugerah media sosial.tentu media Utusan Malaysia online,Berita Harian online atau blog-blog yang yang memuji dan memuja UMNO , serta pemimpin dan isterinya.

Mengikut rungutan dan  rasa tidak puashati terhadap media Malaysiakini, NGO UMNO itu,  yang juga penyokong tegar berita mendewa-dewakan  UMNO , mendakwa bahawa portal tersebut,banyak memainkan isu dengan memutarkan berita dan menaikkan  isu perkauman..

Sedia maklum media yang sering kena saman dalam negara ini adalah media yang condong kepada UMNO. Diantara sebab di saman oleh individu atau kumpulan tertentu, sudah pasti kerana menyiarkan atau memutarbelitkan berita.Cuma yang berbeza media mereka dilindungi dan melindungi pemimpin, maka tidak ada tindakan dapat dilakukan terhadap media sosial mereka .

Mempertikaikan kebebasan jawatan kuasa pemilihan dengan memberi kemenangan kepada media yang disukainya itulah erti kebebasan.Menyampaikan hadiah tidak menentukan siapa dan dari pehak mana,itu pun satu kebebasan.

Tidak berpuashati dengan pemilihan media yang terpilih,eloklah pehak NGO tajaan UMNO dan kerajaan memilih dikalangan media mereka sendiri .

Media cemerlang bukan media fitnah dan memihak seseorang atau komuniti manusia yang membodek dan berkepentingan dalam mencari habuan dunia. Individu dalam NGO, kita semua tahu ada lurah disebalik bukit sebaiknya  berundur dari memimpin. 

Jangan contohi seseorang yang telah dilantik duta atau senator selepas memijak kepala orang lain atau mengeluarkan pelbagai cakap fitnah sebagai sumber sijil .  Apakah ini matlamat individu NGO yang lantang bersuara sumbang  membodek, yang kadangkala terasa loyo tekak dan geli - ghoman .

Malaysiakini, kadang kala ada maklumat yang saya kira pahit untuk di baca kerana mengadungi bahan yang tidak selari dengan nada kita, tetapi kebebasan medianya masih terpelihara ,ada timbangtara antara semua manusia yang ada pelbagai fahaman.

Otak kalau sudah dijumudkan menganggap orang yang sebelah kita tidak boleh mengiktiraf orang berlawanan pandangan. Walaupun sesuatu perkara orang lain itu betul. Allah menjadikan manusia bukan sama bentuk, dan sama otak.Kita hanya satu pendapat kiranya warna sesuatu corak tetapi berbeza cita rasa sedap, sesuatu makanan tetapi boleh menikmati bersama kesedapan makanan itu.

Lebih dahsyat sikap NGO membodek, dengan membela dan memuja orang tertentu, yang masih kurang atau tidak ada sumbangannya kepada negara dan rakyat, cuma bertaraf isteri seseorang pemimpin yang nampak hebat, kerana diberi kesempatan menjalankan aktiviti negara, dengan wang dana negara, serta pelbagai kemudahan.Unkapan bahasa Demi rakyat itulah modalnya.

Tidak mengakui kredibiliti seseorang atau kumpulan orang lain kerana sikap katak dibawah tempurung yang hanya berpadangan sekitar kelompoknya.Manusia seperti ini hanya boleh berjaya hidup seorang  diri dalam kumpulan dalam hutan  yang tidak ada makhluk manusia lain.

Manusia yang mengetuai NGO ini masih tidak berpegang kepada  alam nyata   pemimpinnya masih  zaman kisah  ‘singapura dilanggar todak” yang menganggap usia seiring dengan pengalaman.  tidak mengambil pengajaran idea Hang Nadim,berumur 7 tahun  memembezakan titah bodoh   manusia yang berusia setengah abad.